BAGAIMANA MENYIKAPI PERBEDAAN?

Posted: 3 Juli 2009 in Nasehat
Tag:, , , , , , , , , , , , , , , ,

Manusia kadang tidak siap dengan perbedaan yang ada, sementara Allah telah  menghiasi dunia ini  dengan kebaikan dan keburukan. Secara kasat mata, apa yang kita lihat sepanjang sejarah manusia adalah paradoks. Ada yang kaya, ada yang miskin. Ada yang rupawan, ada juga yang buruk rupa. Ada yang kasar, ada pula yang lembut hati. Ada yang hidupnya bahagia, ada juga yang dikepung penderitaan. Begitu seterusnya, sampai tak terhingga.

Realitas faktual benar-benar plural, dari hal-hal yang terkecil hingga hal-hal yang besar. Namun, semua ini bukan berarti Allah, Sang Pencipta, kurang adil terhadap makhluk-Nya. Perbedaan-perbedaan ini harus dilihat dalam kerangka keterpasangan, bukan ketimpangan (QS Alfathir [35]: 11, Thaha [20]: 53).

Kehidupan ini ibarat perlombaan maraton. Bedanya, dalam perlombaan yang satu ini, kita berada pada garis start yang berbeda-beda. Tapi, itu bukannya tidak adil. Sebab, Allah telah membuat garis finish yang sangat memungkinkan untuk dijangkau oleh semua pihak. Garis finish itu adalah takwa.

Semua pelari, bahkan yang berada di garis paling belakang pun, punya peluang yang sama untuk mencapai garis finish. Yang berada di belakang pun sangat mungkin sampai terlebih dahulu dan meraih juara pertama. Semua ini tergantung kesadaran, kemauan, dan kesungguhan masing-masing dalam mencapainya.

Semua yang diciptakan Allah tak satu pun ada yang sia-sia tanpa tujuan (QS Ali Imran [3]: 191). Semua ciptaan Allah punya maksud dan tujuan terbaik untuk hamba-hamba-Nya yang beriman. Sesungguhnya, di balik semua keunikan realitas ini tersimpan hikmah dan rahasia Ilahi yang tidak semuanya dapat kita ketahui.

Yang harus diwaspadai adalah jika perbedaan ini disalahgunakan untuk maksud-maksud jahat. Adanya pihak yang lemah tentu saja membuka peluang bagi yang kuat untuk menindasnya. Adanya pihak yang berkuasa tentu mengundang peluang untuk melakukan pemaksaan terhadap pihak yang berada dalam kekuasaannya.

Kelebihan tertentu yang diberikan pada seseorang bisa saja membuatnya bertindak zalim dan mendiskreditkan orang lain. Jika ini yang terjadi, akal sehat tentunya dapat mengerti bahwa semua itu harus dihentikan. Itu adalah penyikapan yang salah atas perbedaan, yang bertentangan dengan tujuan baik penciptaan.

Pada hakikatnya, tak satu pun makhluk di dunia ini diciptakan Allah dalam kondisi sempurna. Masing-masing dilengkapi dengan kelebihan dan kekurangan. Karena itu, Allah memerintahkan agar satu sama lain tolong-menolong dalam kebaikan (QS Almaidah [3]: 3) dan nasihat-menasihati (QS Alashr [103]: 1-3). Sesungguhnya, perbedaan hanyalah tangga nada agar satu sama lain saling berjalin harmonis untuk menciptakan sebuah keadilan. Wallahu a’lam.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s